Pembawaan Ketika Berpidato

Pembawaan Ketika Berpidato - Pelaksanaan atau pembawaan pidato memerlukan persiapan dan latihan yang cukup. Selain persiapan dan latihan yang cukup, masih banyak hal yang harus diperhatikan ketika seseorang menyampaikan pidatonya di depan audiens. Dalam hubungannya dengan persiapan, pelaksanaan, dan akhir wicara atau pidato, Widyamartaya (1980: 32-35) mengemukakan tiga hal yang perlu mendapat perhatian, yaitu: (1) pembawaan awal pembicaraan atau awal pidato, (2) selama berbicara, dan (3) pembawaan akhir wicara. 
1.   Pembawaan Awal Pembicaraan
  1. Tenangkan diri Anda sebelum maju ke depan. Bila Anda berdiri di depan orang banyak untuk berbicara, jangan terus berbicara, tapi tenangkan dulu diri Anda. Selama 10 sampai 15 detik berdirilah dengan tenang menya­dari diri, pandanglah para hadirin, dan ambillah nafas dalam-dalam.
  2. Setelah Anda menguasai diri dan mengadakan kontak dengan  pendengar Anda, ucapkan sapaan-sapaan dengan sepenuh hati dan simpatik.
  3. Awalilah pembicaraan Anda dengan menyinggung kesempatan/tempat yang diberikan pada Anda atau apa yang pernah disampaikan pembicara sebelumnya.
  4. Bangkitkan minat hadirin dengan mengutarakan suatu kejadian yang aktual, data statistik, suatu pertanyaan, alat peraga, menyinggung pentingnya suatu masalah, dan sebagainya.
2.   Selama Berbicara
  1. Menggunakan pause, jeda sementara untuk memberi kesempatan kepada pendengar guna mencerna penjelasan yang baru disampaikan, sekaligus sebagai persiapan untuk memasuki persoalan berikutnya.
  2. Pembicaraan diselingi dengan sapaan-sapaan yang bervariatif.
  3. Kata-kata atau frase yang penting ditekankan dengan intonasi khusus.
  4. Nada dan suara harus dapat bervariasi.
  5. Dukunglah pembicaraan dengan mimik, intonasi, dan solah bawa yang tepat.
  6. Pembicaraan diusahakan logis dan sistematis.
3.   Pembawaan Akhir Berbicara
  1. Perhitungkan kemampuan pendengar dan pembicara, jangan bernafsu bicara banyak dan jangan kita mengikuti perasaan kita sendiri.
  2. Bila gagasan yang akan disampaikan sudah memadai segera berhenti. Bicara yang berkepanjangan biasanya hasil dari pemikiran yang kurang lama atau masak.
  3. Bila pembicaraan cukup panjang, kemukakan ringkasan pokok persoalan yang disampaikan. Tekankan atau tandaskan sekali lagi maksud pokok pembicaraan Anda.
  4. Akhiri pembicaraan Anda dengan semangat yang menyala, tidak turun atau melemah.
  5. Hindarkan basa-basi yang tidak perlu, misalnya ucapan “Saya kira cukup sekian pembicaraan Saya”, ucapkan saja “Terima kasih atas perhatian Saudara.”
  6. Wajah dan gerak-gerik hendaklah selalu memancarkan suatu keperca­yaan diri. Hindarkan gerak-gerik yang kurang baik, seperti penyeringai­an, buru-buru, angkat bahu, dan sebagainya.
Pidato Selanjutnya
Contoh Pidato sambutan siswa dalam acara perpisahan kelas

Pembawaan Ketika Berpidato | abdan syakuro | 5