BENTUK-BENTUK KETERAMPILAN BERBICARA


Berbicara sebagai bentuk komunikasi dapat dikelompokkan dalam berbagai bentuk tergantung dasar pengelompokkan tersebut. Ada beberapa ahli yang mengelompokkan berbicara atau komunikasi lisan dalam beberapa bentuk, di antaranya adalah yang dilakukan oleh Haryadi (1994), yang membagi keterampilan berdasarkan jumlah partisipan, cara pelaksanaan, lawan berbicara, maksud dan tujuan berbicara, dan tingkat keformalannya.
A. Berdasarkan jumlah partisipan, keterampilan berbicara dapat   dikeelompokkan menjadi dua bentuk, yaitu:
1.    Berbicara perorangan
2.    Berbicara kelompok
B. Berdasarkan cara pelaksanaannya, keterampilan berbicara dapat dikelompokkan     menjadi dua bentuk, yaitu:
1.    Berbicara secara langsung
2.    Berbicara secara tidak langsung
C. Berdasarkan lawan bicara, keterampilan berbicara dapat dikelom­pokkan menjadi empat bentuk, yaitu:
1.    Satu lawan satu
2.    Satu lawan banyak
3.    Banyak lawan satu
4.    Banyak lawan banyak

D.  Berdasarkan maksud atau tujuan berbicara, keterampilan berbicara dapat dikelompokkan menjadi sembilan  bentuk, yaitu:
1.    Memberi perintah atau instruksi
2.    Memberi nasihat
3.    Memberi saran
4.    Berpidato
5.    Mengajar atau memberi ceramah
6.    Berapat
7.    Berunding
8.    Pertemuan
9.    Menginterview
E. Berdasarkan tingkat keformalannya, keterampilan berbicara dapat dikelompokkan menjadi  tiga  bentuk, yaitu:
1.    Berbicara formal
2.    Berbicara semi formal
3.    Berbicara informal
Selain itu ada juga yang membagi berbicara menjadi beberapa bentuk, antara lain dikemukakan oleh William B. Ragam (dalam Haryadi, 1994) yang membuat daftar bentuk-bentuk ekspresi lisan menjadi sebelas, yaitu:
1.    Cakapan informal
2.    Diskusi dengan maksud dan tujuan tertentu
3.    Menyampaikan berita, pengumuman, dan melaporkan
4.    Memainkan drama
5.    Khotbah
6.    Bercerita
7.    Cakap humor
8.    Mengisi acara radio
9.    Rapat organisasi
10. Menggunakan telepon
11. Memberi pengarahan

Henry Guntur Tarigan ( 1983: 22-23) membagi keterampilan berbicara menjadi:
1. Berbicara di muka umum pada masyarakat (public speaking) yang  menyangkut:
a.    Berbicara dalam situasi-situasi yang bersifat memberitahu atau melaporkan, yang bersifat informatif (informative speaking)
b.    Berbicara dalam situasi-situasi yang bersifat kekeluargaan, persahabatan (fellowship speaking)
c.    Berbicara dalam situasi-situasi yang bersifat membujuk, mengajak, mendesak, meyakinkan (persuasive speaking)
d.    Berbicara dalam situasi-situasi yang bersifat merundingkan dengan tenang dan hati-hati (deliberative speaking)
2.  Berbicara pada konferensi (conference speaking) yang meliputi:
a. Diskusi kelompok (group discussion) yang dapat dibedakan      menjadi:
(1) Tidak resmi (informal), dan masih dapat diperinci lagi atas   kelompok   studi (study groups), kelompok pembuat kebijakan  (policy making groups) dan komite,
(2) Resmi (formal) yang mencakup pula konferensi, diskusi panel, dan simposium.
            b.   Prosedur parlementer (parliamentary prosedure)
            c.    Debat
Sementara itu Lee dan Lee (dalam Haryadi, 1994) mengelom­pokkan keterampilan berbicara menjadi sebelas macam, yaitu:
1.    Percakapan dan diskusi
2.    Berita, pengumuman, dan laporan
3.    Rencana dan evaluasi
4.    Kegiatan dramatik
5.    Penampilan kesenangan masyarakat
6.    Khotbah
7.    Bercerita informal tentang lelucon dan teka-teki
8.    Pembicaraan dalam dewan
9.    Rapat organisasi
10. Acara radio dan televisi
11. Mempersiapkan rekaman

Muhajir dan A. Latif  (1975:47) membagi berbicara menjadi tujuh bentuk, yaitu:
1.    Diskusi
2.    Wawancara
3.    Sandiwara
4.    Deklamasi
5.    Konversasi
6.    Berpidato
7.    Bercerita

Dori Wuwur Hendrikus (1991: 16-17) mengemukakan dua bentuk retorika, yaitu:
1.    Monologika
2.    Dialogika

Asdi S. Dipodjojo (1982) mengemukakan dua macam bentuk komunikasi lisan, yaitu:
1.    Retorika
2.    Dialektika

Be Kim Hoa Nio (dalam Haryadi, 1994) membagi keterampilan berbicara ke dalam bentuk-bentuk:
  1. Berbicara terpimpin, antara lain latihan frase dan kalimat, reproduksi gambar dan reproduksi lisan, dialog yang diperankan atau dialog dengan gambar/wayang,
  2. Berbicara semi terpimpin, seperti reproduksi cerita, cerita berantai, melaporkan isi bacaan secara lisan,
  3. Berbicara bebas, seperti diskusi, wawancara, berpidato, dan bermain peran.
BENTUK-BENTUK KETERAMPILAN BERBICARA | abdan syakuro | 5